Print
PDF

HUKUM BERSETUBUH PADA MALAM-MALAM TERTENTU SEPERTI MALAM KEDUA-DUA RAYA DAN 1, 15 DAN 30 QAMARI

HUKUM BERJIMA' PADA MALAM-MALAM TERTENTU SEPERTI MALAM KEDUA-DUA RAYA DAN 1, 15 DAN 30 QAMARI.

Soalan penuh:

Ada orang alim yang berkata bahawa tidak boleh bersama dengan suami/isteri pada malam Aidilfitri dan malam Aidil Adha, juga pada malam 1, 15 dan 30 bulan Qamari kerana pada hari hari tersebut syaitan bersama dgn pasangannya, justeru itu dikuatiri air mani syaitan tersebut bercampur dgn air mani suami/isteri yang bersama pada malam itu. Ditakuti juga anaknya yang lahir kelak akal cacat, atau terlampau nakal/jahat. Benarkah dakwaan ini, atau adakah dalil yang membenarkan dakwaan ini.

Jawapan:

Berikut adalah petikan jawapan berkaitan persoalan saudari:

Hukum berjima' dimalam dan hari Eid

Soalan : Apakah hukum berjima' pada hari dan malam Eid (soalan saya termasuk kedua-dua Eid)? Saya mendengar dari beberapa ikhwan yang ikhlas bahawa ia tidak dibenarkan.

Jawab Sheikh Mohammad Saleh Munajjid:

Alhamdulillah. Apa yang anda telah dengar dari saudara tersebut adalah tidak benar. Berjima' pada malam dan siang Eid adalah dibenarkan , tidaklah haram kecuali pada siang didalam bulan Ramadan dan apabila didalam ihram Haji dan Umrah, dan apabila wanita datang haid atau keluar darah selepas bersalin (nifaas). Allah mengetahui yang sebaiknya.

Adapun jima pada hari-hari lain yg dinyatakan oleh saudari itu, tidaklah saya ketemukan dgn dalil yang sahih. Namun begitu tidak saya katakan apabila tidak saya temui, maka tidak wujud akan dalil itu. Saya hanya menjawab persoalan saudari setakat mana yang saya tahu. Sekiranya saudari bertanya kpd yg lain, kemungkinan jawapannya berbeza. Tapi harus diingat agar diminta skali nas dan dalil akan jawapannya. Kemudian bawakan kembali kepada saya dan insya Allah saya akan komen.

Berbalik kepada persoalan saudari. 3 keadaan haram berjima yg diberikan di atas mempunyai dalil yang jelas.

Yang pertama: Dalil haram berjima pada siang didalam bulan Ramadhan.

"Dihalalkan  bagi  kamu  pada  malam  hari  puasa, bercampur dengan istri-istri kamu; mereka itu adalah  pakaian  bagimu, dan  kamu  pun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat  menahan  nafsumu,  karena  itu, Allah  mengampuni  kamu  dan  memberi  maaf  kepadamu.  Maka sekarang campurilah  mereka  dan ikutilah  apa  yang  telah ditetapkan  Allah  untukmu,  dan makan minumlah kamu, hingga jelas bagimu benang putih dari benang  hitam,  yaitu  fajar. Kemudian,  sempurnakanlah  puasa  itu sampai malam, (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedangkan kamu beriktikaf alam  masjid.  Itulah  larangan  Allah, maka janganlah kamu mendekatinya ..." (Q.s. Al-Baqarah: 187).

Yang kedua: Haram bersetubuh ketika dlm ihram.

(Masa untuk mengerjakan ibadat) Haji itu ialah beberapa bulan yang termaklum. Oleh yang demikian sesiapa yang telah mewajibkan dirinya (dengan niat mengerjakan) ibadat Haji itu, maka tidak boleh mencampuri isteri dan tidak boleh membuat maksiat dan tidak boleh bertengkar, dalam masa mengerjakan ibadat Haji. Dan apa jua kebaikan yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri (dari keaiban meminta sedekah) dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya). [Surah Al-Baqarah-197]

Yang ketiga: Dalil haram berjima pada ketika haid dan nifas.

"Mereka bertanya kepadamu tentang haid, katakanlah: Haid itu adalah  suatu  kotoran.  Oleh  sebab  itu,  hendaklah   kamu menjauhkan  diri  dari  wanita  di waktu haid; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci.  Apabila  mereka telah  suci  maka  campurilah  mereka  itu  di  tempat  yang diperintahkan Allah kepadamu.  Sesungguhnya  Allah  menyukai orang-orang  yang  bertobat  dan  menyukai  orang-orang yang menyucikan diri.

Hadits menerangkan ayat di atas

"Saya hanya perintahkan kepadamu supaya kamu tidak menyetubuhi mereka ketika mereka itu dalam keadaan haidh; dan saya tidak menyuruh kamu untuk mengusir mereka dari rumah seperti yang dilakukan oleh orang ajam. Ketika orang-orang Yahudi mendengar penjelasan ini, kemudian mereka berkata: si laki-laki ini (Nabi Muhammad) bermaksud tidak akan membiarkan sedikitpun dari urusan kita, melainkan ia selalu menyalahinya."

Keterangan hukum haram yang kedua:

Perempuan yang sedang dalam nifas adalah seperti hukum perempuan yang haidh di dalam masalah ini.

Menurut jumhur ulamak tidak boleh (diharamkan) menyetubuhi isteri sehinggalah setelah putus haidhnya dan mandi junub.

Manakala Hanafi, suami boleh menyetubuhi isterinya sebaik sahaja darahnya putus, sekalipun belum mandi junub lagi.

Hukum istimta dengan isteri yang sedang haidh

Tidak mengapa memeluk isteri yang sedang haidh, menyentuh, mencium dsbnya, iaitu pada selain dari anggota di antara pusat dan lutut. Perkara ini dipersetujui oleh semua ulamak.

Mereka berselisih pendapat di dalam masalah beristimta (berseronok) pada anggota di antara pusat dan lutut. Terdapat tiga pendapat:

1. Kebanyakan ulamak, termasuk SyafiI, Maliki, dan Abu Hanifah: Hukumnya adalah haram. Alasannya adalah untuk mengelakkan dari berlakunya perkara haram (Saddan liz-zaraiI). Juga kerana terdapat di dalam maksud hadits Aisyah r.a. riwayat syaikhain yang melarang berbuat demikian.

2. Hanbali dan al-AuzaI dll. Berpendapat: Dibolehkan, kerana hadits: "Lakukanlah apa saja melainkan jimak." (HR jamaah kecuali Bukhari dari Anas bin Malik).

3. Ulamak golongan ketiga berpendapat: Terdapat perincian, jika suami dapat menahan diri dari faraj (menyetubuhi isterinya), mungkin kerana terlalu warak atau kerana lemah syahwat, maka ini diharuskan. Jika tidak, maka haram hukumnya.

Dr. Wahbah al-Zuhaili memberi tarjih, dalam keadaan biasa hendaklah beramal dengan pendapat yang lebih berhati-hati (pendapat pertama). Jika seseorang itu baru kembali dari permusafiran atau dalam keadaan syahwatnya begitu kuat, maka dibenarkan beramal dengan dua pendapat yang akhir, tetapi dengan syarat, hendaklah dia dapat mengawal dirinya dari faraj. Ini adalah untuk menghalang diri dari tercebur ke dalam perkara maksiat dengan melihat perempuan lain (ajnabi) dsbnya. (Al-Feqh al-Islami, vol 3, hal. 552-554)

Inilah waktu yang nyata haram utk berjima Adapun waktu lain tidaklah saya temui akan ketidak-bolehan utk berjima. Setakat apa yang saya tahu tidak wujud akan apa2 yg dikatakan sepertimana di dalam soalan itu.

Syaitan sentiasa berada di mana-mana dan pada bila-bila waktu sekalipun. Tidaklah ditentukan pada masa-masa tertentu. Dengan sebab itulah nabi saw telah mengajar kita adab ketika hendak bersetubuh. Ikutilah sunnah nabi saw dan insya Allah tidak akan berlaku perkara yang tidak diingini.

Mungkin kata-kata alim itu berdasar dari hadits-hadits dhaif yang cukup meluas dipakai pada masa kini. Untuk saya, saya menolak hadits dhaif selagi mana tidak ada ulama muktabar yang mengatakan hadits dhaif itu di sokong oleh hadits-hadits yang sahih. Dengan erti kata lain hadits dhaif itu cukup syarat untuk kita amalkan. Namun begitu, ulama hadits hanya membolehkan pemakaian hadits dhaif hanyalah untuk fadhail amal sahaja. Tidak untuk membuat hukum. Dalam bab soalan ini, saudari menanyakan hukum, maka jelas hadits dhaif adalah tertolak. Di antara perkara-perakra yang sering kita dengar berkaitan jima ini adalah seperti di bawah:

Apakah benar jika seseorang itu bercakap-cakap ketika berjimak boleh menyebabkan anak yang lahir itu bisu dan pekak?

Sebahagian kitab ada mengatakan bahwa dimakruhkan bercakap-cakap ketika berjimak. (lihat: Al-Feqhul Wadhih, vol. 2, Dr. Muhamad Bakr Ismail). Kami tidak tahu apakah alasan lain kemakruhan berkenaan selain dari sebuah hadits dhaif. Barangkali hanya sebagai menjaga adab-adab ketika jimak bersama isteri. Hadits nabi berkenaan ialah:

Ertinya: "Dari Qabishah bin Zu'ib, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: Janganlah kamu banyak berkata-kata ketika berjimak dengan perempuan (isteri), kerana sesungguhnya ia dapa menjadikan (anak yang lahir) bisu dan gagap." (Terlalu dha'if / lemah)

Menurut penjelasan alBani, hadits ini adalah hadits Mursal, di mana perawi yang bernama Qabishah adalah seorang tabi'in yang tidak mungkin bertemu dengan Rasulullah s.a.w.

* Hadits Mursal ialah hadits yang disandarkan kepada tabi'in.

Terdapat lagi seorang perawi di dalam hadits ini yang bernama Zuhair. Beliau ini diperselisihkan statusnya. Antara yang memberi komentar ialah al-Hafiz, katanya,  bahawa apabila penduduk Syam meriwayatkan hadits dari dia, maka haditsnya tidak sah.

Hadits di atas bertaraf terlalu dha'if, dan tidak dapat dijadikan hujah.

--------

Terdapat lagi sebuah hadits palsu yang tidak dapat dijadikan hujah dan pegangan:

Ertinya: "Apabila salah seorang dari kamu berjimak, maka janganlah melihat kemaluan (isterinya) kerana ia akan mewarisi keturunan yang buta, dan Janganlah banyak bercakap ketika berjimak kerana ia akan mewarisi keturunan yang bisu." (Hadits Maudhu')

Di dalam sanadnya terdapat periwayat yang tidak dapat dipercayai. ( Albani)

---------

Dua hadits di atas tidak boleh disebarkan dan diriwayatkan.

---------

Masalah: Apakah benar jika seseorang itu bercakap-cakap ketika berjimak boleh menyebabkan anak yang lahir itu bisu dan pekak?

Jawab: Tidak benar.

Jadi saya nasihatkan kepada saudari dan juga semua, paabila didatangkan sesuatu yang baru yang agak pelik, cari atau tanyakanlah dalilnya terlebih dahulu. Sekiranya dikemukakan dalil yang sahih, barulah boleh kita beramal dengannya. Berkaitan pemakaian hadits dhaif, saya nasihatkan adalah lebih baik kita hanya berpaut pada dahan yang kukuh yakni al-Quran dan hadits sahih semata-mata melainkan telah diwartakan oleh ulama-ulama muktabar akan kebolehan memakai hadits dhaif tertentu.

“Ya Allah, maafkanlah kesalahan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami. Dosa-dosa kedua ibu bapa kami, saudara-saudara kami serta sahabat-sahabat kami. Dan Engkau kurniakanlah rahmatMu kepada seluruh hamba-hambaMu. Ya Allah, dengan rendah diri dan rasa hina yang sangat tinggi. Lindungilah kami dari kesesatan kejahilan yang nyata mahupun yang terselindung. Sesungguhnya tiadalah sebaik-baik perlindung selain Engkau. Jauhkanlah kami dari syirik dan kekaguman kepada diri sendiri. Hindarkanlah kami dari kata-kata yang dusta. Sesungguhnya Engkaulah yang maha berkuasa di atas setiap sesuatu.”